Home > Uncategorized > Apalah arti sebuah nama!

Apalah arti sebuah nama!


Buruk! ini buruk. Kalo sampe banyak orang tau, jatuh lah harga diri gw. Awalnya gw berpikiran kaya gitu, jelaslah, nama gw bagus2 tapi diganti dengan seenaknya. Nah, apalah arti sebuah nama?. Nama lengkap gw adalah Theodorus Chresma Hary Saputro. Nama yang bagus, apalagi pas nerima sakramen krisma, nama gw ada tambahan Atthanasius di setelah kata Theodorus. Tapi apa yang terjadi, disetiap jenjang hidup gw, nama yang bagus itu semakin lama semakin hilang dari peredaran, dan digantikan dengan ‘nama’ beken gw.

Oke, mari mulai dari yang paling jelek.

BANDENG : Gw inget banged siapa yang manggil gw dengan sebutan ini pertama kali, si Absa, teman yang pokil dari Ambarawa, asu kowe sa sa. Sampe sekarang nama ini menjadi ‘nama’ beken gw di komunitas Vanlith. Bukan hanya angkatan gw yang manggil gw Bandeng!!!. Arrrgghh, tapi adek kelas (njatuhin pasaran banged ga sih bro?). Sampai guru-guru. Hadeh. Entah apa alasannya gw dipanggil ini, tapi, yah buat gw ini ‘nama’ cukup mengesankan lah. Tandanya gw disayang sama semua temen-temen gw. hahaha. Istilah ‘hewan’ dan istilah lainnya untuk menggantikan nama yang sebenarnya menang sangat populer di komunitas asrama Vanlith. Mungkin nama Bandeng, lumayan bagus, dibandingkan ‘nama’ panggilan temenku seperti : Bar-bar (jangan emosi ya yang baca), Semut, Jaran, Bapet, Jancuk, Muntil, Bloko, Otid (untung ga t*t*t, haha), Ayam, YogaWuk, Bendhot, Cepu, Gepeng, Lemet (hadeh yang ini fenomenal), Jelitheng (yang ini lebih fenomenal) dan nama-nama kasar lainnya, seperti : Su, Cuk, Leng, Bach, dan lainnya. Sungguh ironis bukan? nama bagus-bagus tetapi diubah menjadi nama yang seperti itu. Sedikit keunikan dari ‘kata’ ini, temen-temen ASPI manggil gw dengan mengganti huruf A dengan huruf U, jadinya BUNDENG GANTENG, atau BUNDENG SAYANG, lucu juga

TheoLodus / Tete : Theolodus, apa coba? itu nama panggilan pas jaman SMP, entah dari mana juga istilah itu, tapi sampai sekarang temen-temen alumni SMP MY Depok, masih manggil gw dengan sebutan Lodus!! Sompret juga lo pada. Nah, kalo Tete, haduh, ini juga, ngga ada yang lebih bagus apa ya? Ini adalah nama panggilan juga pas jaman SMP, tapi bedanya nama ini yang manggil adalah temen-temen cewe. Menarik bukan, di satu masa gw punya 2 panggilan nama. Lodus dan Tete, kalo digabungin TeteLodus.

Chresma, Hary : Iya Mas Chresma, Iya silahkan Mas Hary, nah yang ini masih masuk akal. Nama ini terkenal pada saat gw kuliah. Dosen=dosen banyak yang ga tau nama panggilan gw adalah Theo, tapi mereka lebih sering manggil pake 2 kata itu. Yang paling berkesan buat gw adalah kalo gw dipanggil Chresma, enak aja di dengernya. Iya Chresma, ah keren.

Lyno : ‘95fm Radio Masdha Jogja, masih berengan ama gw Lyno sampe nanti jam 11′. Hahaha, ini nama sempat mengudara di Jogja dulu. Nama yang diambil dari nama mantan gw (ga usah gw sebutin namanya). Nama ini gw pake sebagai nama On-air gw di salah satu stasiun radio swasta di Jogja. Berkesan lah yang ini.

TheoBurung, ups, yang ini. Nama yang diberikan oleh temen-temen kantor gw yang lama (PKF). Pertama kali gw bingung apa ada hubungan gw ama burung. Ga ga ga ga Kamret juga nih. Ngga ada hubungan apa-apa boi. Tapi kata temen gw, gw sering ‘mpup’ di mana aja, ngga di hotel, di mall, di kantor, dan itu pasti!!. Hoy men, secara hal itu kan manusiawi banged, ga bisa dianalogikan dan disamakan dengan burung donk-donk!!. Ya begitulah, nama ini juga cukup mengudara sampai sekarang.

Te, Theo, Teo, Chez, TuttyFruty, nah, beberapa nama-nama disamping adalah nama yang wajar buat gw. Temen-temen manggil gw Theo, te, teo. Yang beda, ah, tentunya itu panggilan spesial dari someone *ga usah gw ceritain deh ya*. Terakhir ada yang manggil gw ‘Sa’ apaan coba artinya, ternyata itu dari kata paling belakang gw Saputro. hahaha ada ada saja

Aapalah arti sebuah nama. Buat gw yang penting, persahabatan semakin erat, temen-temen semakin sayang, pertemanan semakin asik. Dan, selama ini gw ga marah dipanggil yang aneh-aneh. Just enjoy it. Dan ketika lo ketemu temen-temen lo di berbagai masa, akan mudah mengingatnya, Kalo ada yang manggil gw Bandeng, berarti anak Vanlith, Kalo ada yang manggil gw Tete berarti anak SMP. Dan seterusnya……………………………………………….

4.01 PM (Menara Karya lantai 22, Rasuna Said, lagi ngga banyak kerjaan)

Categories: Uncategorized
  1. adiyuniarto
    September 2, 2010 at 5:34 pm

    namamu banyak to..
    dari dulu aku pengen punya nama beken malah ga pernah bisa.. dapet satu, tp cuma orang2 yang waktu itu dekat jaman kuliah, Pak Dhe.. hehe, jadi? panggil saja aku Yus..

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: