Archive

Archive for August, 2010

Apalah arti sebuah nama!

August 30, 2010 1 comment

Buruk! ini buruk. Kalo sampe banyak orang tau, jatuh lah harga diri gw. Awalnya gw berpikiran kaya gitu, jelaslah, nama gw bagus2 tapi diganti dengan seenaknya. Nah, apalah arti sebuah nama?. Nama lengkap gw adalah Theodorus Chresma Hary Saputro. Nama yang bagus, apalagi pas nerima sakramen krisma, nama gw ada tambahan Atthanasius di setelah kata Theodorus. Tapi apa yang terjadi, disetiap jenjang hidup gw, nama yang bagus itu semakin lama semakin hilang dari peredaran, dan digantikan dengan ‘nama’ beken gw.

Oke, mari mulai dari yang paling jelek.

BANDENG : Gw inget banged siapa yang manggil gw dengan sebutan ini pertama kali, si Absa, teman yang pokil dari Ambarawa, asu kowe sa sa. Sampe sekarang nama ini menjadi ‘nama’ beken gw di komunitas Vanlith. Bukan hanya angkatan gw yang manggil gw Bandeng!!!. Arrrgghh, tapi adek kelas (njatuhin pasaran banged ga sih bro?). Sampai guru-guru. Hadeh. Entah apa alasannya gw dipanggil ini, tapi, yah buat gw ini ‘nama’ cukup mengesankan lah. Tandanya gw disayang sama semua temen-temen gw. hahaha. Istilah ‘hewan’ dan istilah lainnya untuk menggantikan nama yang sebenarnya menang sangat populer di komunitas asrama Vanlith. Mungkin nama Bandeng, lumayan bagus, dibandingkan ‘nama’ panggilan temenku seperti : Bar-bar (jangan emosi ya yang baca), Semut, Jaran, Bapet, Jancuk, Muntil, Bloko, Otid (untung ga t*t*t, haha), Ayam, YogaWuk, Bendhot, Cepu, Gepeng, Lemet (hadeh yang ini fenomenal), Jelitheng (yang ini lebih fenomenal) dan nama-nama kasar lainnya, seperti : Su, Cuk, Leng, Bach, dan lainnya. Sungguh ironis bukan? nama bagus-bagus tetapi diubah menjadi nama yang seperti itu. Sedikit keunikan dari ‘kata’ ini, temen-temen ASPI manggil gw dengan mengganti huruf A dengan huruf U, jadinya BUNDENG GANTENG, atau BUNDENG SAYANG, lucu juga

TheoLodus / Tete : Theolodus, apa coba? itu nama panggilan pas jaman SMP, entah dari mana juga istilah itu, tapi sampai sekarang temen-temen alumni SMP MY Depok, masih manggil gw dengan sebutan Lodus!! Sompret juga lo pada. Nah, kalo Tete, haduh, ini juga, ngga ada yang lebih bagus apa ya? Ini adalah nama panggilan juga pas jaman SMP, tapi bedanya nama ini yang manggil adalah temen-temen cewe. Menarik bukan, di satu masa gw punya 2 panggilan nama. Lodus dan Tete, kalo digabungin TeteLodus.

Chresma, Hary : Iya Mas Chresma, Iya silahkan Mas Hary, nah yang ini masih masuk akal. Nama ini terkenal pada saat gw kuliah. Dosen=dosen banyak yang ga tau nama panggilan gw adalah Theo, tapi mereka lebih sering manggil pake 2 kata itu. Yang paling berkesan buat gw adalah kalo gw dipanggil Chresma, enak aja di dengernya. Iya Chresma, ah keren.

Lyno : ‘95fm Radio Masdha Jogja, masih berengan ama gw Lyno sampe nanti jam 11′. Hahaha, ini nama sempat mengudara di Jogja dulu. Nama yang diambil dari nama mantan gw (ga usah gw sebutin namanya). Nama ini gw pake sebagai nama On-air gw di salah satu stasiun radio swasta di Jogja. Berkesan lah yang ini.

TheoBurung, ups, yang ini. Nama yang diberikan oleh temen-temen kantor gw yang lama (PKF). Pertama kali gw bingung apa ada hubungan gw ama burung. Ga ga ga ga Kamret juga nih. Ngga ada hubungan apa-apa boi. Tapi kata temen gw, gw sering ‘mpup’ di mana aja, ngga di hotel, di mall, di kantor, dan itu pasti!!. Hoy men, secara hal itu kan manusiawi banged, ga bisa dianalogikan dan disamakan dengan burung donk-donk!!. Ya begitulah, nama ini juga cukup mengudara sampai sekarang.

Te, Theo, Teo, Chez, TuttyFruty, nah, beberapa nama-nama disamping adalah nama yang wajar buat gw. Temen-temen manggil gw Theo, te, teo. Yang beda, ah, tentunya itu panggilan spesial dari someone *ga usah gw ceritain deh ya*. Terakhir ada yang manggil gw ‘Sa’ apaan coba artinya, ternyata itu dari kata paling belakang gw Saputro. hahaha ada ada saja

Aapalah arti sebuah nama. Buat gw yang penting, persahabatan semakin erat, temen-temen semakin sayang, pertemanan semakin asik. Dan, selama ini gw ga marah dipanggil yang aneh-aneh. Just enjoy it. Dan ketika lo ketemu temen-temen lo di berbagai masa, akan mudah mengingatnya, Kalo ada yang manggil gw Bandeng, berarti anak Vanlith, Kalo ada yang manggil gw Tete berarti anak SMP. Dan seterusnya……………………………………………….

4.01 PM (Menara Karya lantai 22, Rasuna Said, lagi ngga banyak kerjaan)

Categories: Uncategorized

Beberapa hal yang ingin gw lakukan lagi!!


Orang bilang masa lalu itu untuk dikenang, gw bilang, gw! pengen mengulanginya jika ada kesempatan. Orang bilang masa lalu ya biarkan berlalu, gw bilang, banyak hal yang menjadi pelajaran hidup dari ‘masa lalu’ yang lebih bisa dipelajari dari pada dibiarkan berlalu.

Sejenak mengingat beberapa hal yang pengen gw ulangin dari kejadian masa lalu. Meskipun hal ini ngga mungkin (kecuali ada mesin waktu punyanya Doraemon). Atau dari proses reinkarnasi (haha, kalo yang ini pasti setting nya udah beda). So, tetep ngga ada rumusnya untuk mengulangi masa lalu. Tapi kalau berandai?? siang-siang gini berandai??haha, bodo ah!! Oke, mari kita ulang satu-persatu

1. Vokalis Band

Weits, jangan salah, jaman SMA dulu (abis lulus tepatnya) gw pernah jadi Vokalis Band. Vokalis dadakan, karena pas itu angkatan gw diminta untuk menampilkan performance pas ada suatu acara di SMA gw dulu (Vanlith Muntilan Berasrama). Kalo dipikir-pikir, gw ama temen2 gw dulu itu agak ‘norak’. Inget banged gw ama temen2 maenin lagunya Peterporn (oops). Eits, tapi jangan salah, sebelum manggung yang ini, gw juga pernah jadi Vokalis Band. Kali ini anggotanya agak sedikit bener. Berhasil membawakan lagunya Marron 5-This Love, dan Hoobastank-The Reason. Dan, pas itu ada yg pingsan,,,gatau apa gara2 suara gw jelek, atau gara2 apa. hehehe

2. Ngekost di Jogja

Jadi anak kuliahan emang paling enak. Coba liat aktivitasnya, pagi kuliah (kalo ga ketiduran), siang kuliah (kalo ga maen dan ga ketiduran atau ga males atau ga jalan ke mall haha), sore kuliah (kalo ngga maen atau ketiduran atau pacaran), dan pusat peradabannya anak kuliah ada di malam hari. Malam hari di kota Yogyakarta, mahasiswa bisa menimati berbagai macam hiburan dari yang sehat sampai yang sakit. Yang paling bikin kangen, adalah kamar gw yang selalu rame bin berisik. Banyak anak-anak yang sering dateng, tidur, nginep, maen game komputer, nggarap tugas, begadang.

3. Nongkrong di Kampus

Sebagai anak kampus, pasti lo tau salah satu kebiasaannya!! yaitu Nongkrong, nama kerennya Nongkry, istilah venezuelanya Kongkow-kongkow. Nah, ada beberapa motivasi yang mendorong mahasiswa kongkow-kongkow, diantaranya adalah : Kerja kelompok, Hot-spot-an, nungguin kuliah selanjutnya, nyari pacar, atau banyak deh. Nah, dikampus gw dulu ada yang namanya Halte, ditempat itulah G-Spotnya tongkrongan anak2 kampus. Seru gan!!

4. Diskusi Idealis

Nah, ini juga salah satu hal yang pengen gw lakuin. Dapet info kalo ada karya tulis. Pasti ngerjainnya ga tau waktu, begadang 3 hari 3 malem. Kopi abis bergelas-gelas, rokok berbungkus-bungkus. Kalo udah pada ‘mabok’ ama bahannya, pasti ngomyangnya ga jelas sama sekali. Paginya,,tteettoott, sudah pasti bolos kuliah. Tapi kalau menang lomba, kita bisa ngerayu dosen, minimal dapet B (meskipun bolosnya udah 5 kali, dan dipastikan dapet nilai D) dengan alasan, kan ikut mengharumkan nama kampus :).

5. Makan tengah malem.

Ada apa makan tengah malem, wess, jangan salah, jama kuliah dulu makan tengah malem adalah aktivitas yang ada jadwal nya sendiri. Gudeg susu, angkringan, cafe kopi tubruk, roti bakar, McD menjadi pilihan hidangan lezat bersama teman-teman. Disantap panas-panas, sambil lesehan di pinggir jalan solo, atau dimana aja di sekitaran jogja. Disambii ngobrol2 sambil misuh2 (asu, jancuk, nggateli, nggilani), itulah menjadi hiburan ketika ngga bisa tidur atau kelaperan tengah malem, atau bahkan disengaja untuk ngumpul!!

6. Underwear??eh bukan, yang bener Underjemuran

Aktivitas ini sebenarnya telah dipopulerkan semasa di Asrama Vanlith. Berasal dari kata Under dan Jemuran. Under itu dibawah, jemuran itu adalah tempat untuk menjemur pakaian (afu, kelambine sopo kui ndes). Nah, anak-anak penggila Underjemuran biasanya berkumpul di bawah jemuran ASPA 2 (pas kelas 2), dan ASPA 3 (pas  kelas 3) setiap pagi (sebelum mandi pagi), siang (setelah makan siang), malam (sehabis makan malam), dan tengah malam (kalo lagi ada acara khusus, seperti, kedubrak, kedebug, pak, pok, gemprang) haha. Nah, ada beberapa aktivitas yang dilakukan oleh anak-anak Underjemuran, termasuk gw. Yang sampe sekarang tetep dilakukan para penggilanya meskipun sudah tidak diasrama. Asal ada jemuran, swing-swing, and air perdamaian jadi dah (kaya yang dilakukan di Underjemuran rumahnya Peter).

So, buat gw, masa2 yang paling berkesan dalam hidup gw adalah masa-masa SMA sampai Kuliah. Sungguh ngga akan terlupakan. Kebersamaan, kekompakan, lucu, jayus, musuhan, pacaran, jalan bareng, maen bareng, tidur bareng (ups, pas waktu KKN, gw sendirian cowo tidur diapit 4 cewe, lah gw disuru nemenin, gmn lagi??), makan bareng, kerja bareng, bikin tugas, dan lain-lain-lain-lain-lainnya!!!. Pastinya sulit untuk merasakan hal itu sekarang.

Aku mau jadi apa?

August 23, 2010 1 comment

Beberapa waktu yang lalu, aku sempat ditanya oleh GM ku, katanya ‘5 atau 6 tahun lagi kamu mau jadi apa?’, aku bilang, aku ingin jadi manager. Pertanyaan yang sama juga diajukan oleh temanku ‘Sebenarnya idealisme yang ada dalam pikiranmu itu apa?’, aku bilang aku ingin jadi dosen.

Berawal dari dua pertanyaan diatas, nampaknya agak sulit untuk menentukan ‘Aku mau jadi apa?’. Menurut gw hidup ini penuh dengan ketidakpastian, dan juga terlalu banyak faktor x yang sifatnya cateris paribus yang mempengaruhinya. Ketika ditanya apa idealismeku sebenarnya, dengan gampangnya aku menjawab, aku mau jadi dosen. Keinginan itu bukan muncul dengan tiba-tiba. Keinginanku untuk menjadi dosen sudah muncul ketika aku kuliah dulu pada saat menjadi Asisten Dosen. Tetapi melihat syarat yang diajukan beberapa Universitas (termasuk almamaterku dulu) untuk menjadi dosen dibutuhkan pendidikan tingkat lanjut atau S2.

Ketika GM ku bertanya 5 atau 6 tahun lagi aku mau jadi apa, lantas aku menjawab, aku ingin jadi manager?. Aku yakin, jawaban singkat itu supaya aku bisa diterima bekerja di perusahaan ini, karena perusahaan biasanya melihat orang yang punya ambisi, orang yang punya visi, dan selalu berusaha mencapai level karir tertentu. Pastinya untuk mencapai posisi manager, dibutukna loyalitas, etos kerja, intelektual, kemampuan berkomunikasi, kualifikasi pendidikan dan lainnya.

Pribadi yang setengah-setengah

Saat ini, aku menyadari kalau aku adalah pribadi yang setengah-setengah. Setengah berada di idealisme pribadi ku, dan setengahnya lagi adalah mengikuti perjalanan dan kebutuhan hidup. 50 Persen pribadiku berada pada idealismeku untuk menjadi seorang dosen. Dalam pikiranku sendiri, aku punya beberapa tokoh yang menjadi role model sebagai pendukung idealismeku. Contohnya, untuk menjadi seorang dosen yang handal, aku kagum terhadap beberapa Professor (tidak usah disebutkan). Tentunya untuk mencapai hal itu, selain kualifikasi pendidikan S1, S2, S3, dan sampai pada Gelar Kehormatan dalam bidang Pendidikan (Professor) harus membutuhkan banyak sekali pengorbanan dan usaha. Penelitian, menulis di jurnal-jurnal Internasional, menjadi pembicara, dosen tamu, dan lainnya. Dan ini adalah idealismeku yaitu Dosen.

Sedangkan, 50% selebihnya adalah aku ingin menjadi seorang manager, atau bahkan sampai ke level CEO perusahaan. Aku sudah coba petakan beberapa posisi level manager yang ‘kira-kira’ bisa aku capai. Seperti Manager Akunting, Manager Internal Control, Manager Business Development, Manager Tax, Manager Finance. Dan satu persatu aku coba mencari akar dan awal perjalanan untuk bisa mencapai posisi tersebut. Bukanlah hal yang sulit untuk memetakan hal tersebut, conteklah dari situs penyedia lowongan kerja, dan lihat kualifikasi apa yang dibutuhkan. Contohnya untuk menjadi seorang Manager Internal Control, aku harus punya pengalaman diatas  5 tahun (included pengalaman di KAP), selain itu menguasai akunting, pengendalian internal, Sarbarnes Oxley, Standar Profesi Internal Audit, lalu mempunyai sertifikasi seperti CIA, dari Institute of Internal Audit.

Persimpangan Jalan dan Kebingungan yang Akut

Nah, pemetaan secara sistematis sudah aku buat untuk mencapai kedua hal diatas. Sudah jelas semuanya. Permasalahannya adalah beranikah aku melangkah untuk mencapainya? berjuang mencapainya?. Sungguh keputusan yang sulit. Dan aku masih terperangkap pada pertanyaan yang sama, yaitu Aku mau jadi apa?. Dua paparan contoh diatas hanya menggambarkan mengenai kehidupan pekerjaan, akan lebih banyak kebingungan-kebingungan selanjutnya untuk menjawab Aku mau berbuat apa untuk sesamaku? haruskah seperti Ibu Teresa?. Pertanyaan yg sulit dijawab.

Categories: Uncategorized

Siapa bilang ikhlas itu tidak dibayar?!

August 19, 2010 2 comments

Ada satu penjelasan yang menarik dari Mario Teguh. Sang Motivator menjelaskan begini : SIAPA BILANG BAHWA IKHLAS ITU TIDAK DIBAYAR? Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi sesama, dan sebaik-baik pembayar adalah Tuhan. Maka, jiwa yang ikhlas hidup dan bekerja bagi kebahagiaan sesamanya, akan diurus LANGSUNG oleh Tuhan. Dan jika Tuhan membayar, DIA membayar dengan kesehatan, kedamaian, keluarga, dan derajat yang tidak bisa dibeli oleh siapa pun.

Menarik sekali apa yang dikatakan Sang Motivator itu. Dan, buatku, perkataan Mario Teguh itu 100% benar. Ada satu pengalaman yang pernah aku alami pada saat kuliah yang relevansinya berhubungan dengan perkataan Mario Teguh. Ketika itu, aku membeli satu handphone di Jalan Gejayan (sekarang Jalan Afandi). Handphone itu aku beli dengan jerih payah beasiswa dan bantuan dari orang tuaku. Pastinya, aku sangat senang sekali bisa membeli handphone yang sedang ngetrend pada masa itu (2007).

Beberapa waktu kemudian, ada telpon dari Kepolisian. Polisi itu berkata kalau handpohone yang aku beli adalah handphone curian. Kaget, dan aku coba konfirmasi ke counter tempat aku beli handphone Dan counter itu bilang kalo handphone itu adalah handphone bukan curian.

Ditengah kebingungan, akhirnya Pak Polisi mengajakku ketemuan di salah satu mall. Polisi itu membawa korban yang kehilangan handphone dan orangtuanya. Ya sudah aku tunjukkan handphonenya dan, benar handphone tersebut adalah handphone curian. Dan akhirnya aku menyerahkan handphone tersebut ke Polisi itu.

Malamnya aku disuruh datang ke salah satu Polres, disana aku bertemu dengan korban dan keluarganya dan pihak counter dan Sang Maling. Keluarga korban itu lantas mengganti handphone yang aku beli dengan sejumlah uang, dan besarnya lebih kecil dari yang aku terima. Dan Si ibu (ibunya korban) bilang, kalau mau minta sisanya, silahkan perkarakan dengan Sang Maling.

Pak Polisi lantas menanyakan kepadaku, ‘Gimana mas, mau dimasukkan ke penjara atau disuruh mengganti uang sisanya saja?”. Lantas aku menemui Sang Maling itu, tampangnya lusuh, kelihatan dia adalah orang yang hidup dibawah garis kemiskinan, dan Sang Maling bilang “Mas, kalau mau diperkarakan ya silahkan, tapi saya ga punya uang untuk mengganti sisanya”. Di samping Sang Maling ada istri dan anaknya yang masih balita. Aku mencoba bercakap-cakap dengan istri Sang Maling itu, dan istrinya hanya bekerja sebagai buruh pemecah batu di desanya.

Melihat kondisi dari Sang Maling itu, hatiku tergerak untuk ‘membebaskannya’ meskipun dalam hati aku ingin menghajar Sang Maling itu. Tapi, entah ada bisikan dari mana, mungkin dari Tuhan, yang berkata bahwa, ‘Theo, sudah lepaskan saja, uang sebesar itu tidak sebanding dengan hukuman yang diterima Sang Maling itu’. Aku pun berpikir seperti itu, uangnya tidak lebih dari Rp. 500.000, tetapi Sang Maling harus mendekam setahun di penjara, dan pikiranku langsung menuju ke Istri dan anaknya. Siapa nanti yang akan memberikan makan bagi mereka.

Dan, setelah pikir panjang dan berdiskusi dengan temanku. Aku ambil keputusan untuk MEMBEBASKAN Sang Maling. Aku bilang ke Pak Polisi, Pak , SAYA IKHLASKAN, SEANDAINYA BAPAK INI (SANG MALING) TIDAK BISA MENGGANTI UANGNYA, YA SUDAH TIDAK APA-APA, TOH UANGNYA JUGA TIDAK SEBERAPA. KASIHAN KALAU HARUS DIPENJARA SELAMA ITU. DAN TIDAK ADA YANG MENCARI MAKAN UNTUK ISTRI DAN ANAKNYA.

Lantas, Sang Maling dan Istrinya mengucapkan banyak terimakasih padaku, aku cuma berpesan ‘Pak (Sang Maling), jangan diulangi lagi ya perbuatannya’. Dan aku langsung meninggalkan Polres itu.

Lantas, apa yang terjadi setelah itu. Tidak tanggung-tanggung, seperti yang dikatakan Mario Teguh, Maka, jiwa yang ikhlas hidup dan bekerja bagi kebahagiaan sesamanya, akan diurus LANGSUNG oleh Tuhan. Dan jika Tuhan membayar, DIA membayar dengan kesehatan, kedamaian, keluarga, dan derajat yang tidak bisa dibeli oleh siapa pun.

Lantas, Tuhan LANSGUNG membayarnya. 2 minggu kemudian Karya Tulisku menjadi Juara 1 se-DIY-JATENG, dan tidak tanggung-tanggung, aku mengalahkan UGM, UNS, dan 4 Finalis lainnya, aku masuk KORAN KEDAULATAN JOGJA, aku dapat JOB kecil-kecilan dari BANK INDONESIA, dan tentunya uangku yang hilang sebesar Rp. 500.000 diganti berkali-kali lipat. Karena Lomba Karya Tulisnya yang mengadakan adalah BANK INDONESIA dan UNIVERSITAS ATMA JAYA YOGYAKARTA.

Sungguh suatu keajaiban, dan Tuhan membayar semua pengorbananku dengan hal yang lebih besar, lebih besar, yang tidak dapat dibeli oleh siapapun. Maka, ikhlaslah dalam membahagiakan sesama.

Kotak Merah Marun!

August 13, 2010 2 comments

Sore ini setelah pekerjaan selesai, aku mengamati dan melihat office stuff yang tertata rapi di meja kantorku. Tanpa kesengajaan aku temukan dominasi warna di mejaku. Merah marun, memang bukan yang menjadi warna yang paling menonjol disini, tetapi Merah marun cukup membuat mejaku terlihat lebih cerah.

Laptopku, Fujitsi Lifebook S Series, berwarna Merah marun, selain itu, frame kacamataku juga berwarna Merah marun (meskipun sudah diganti dengan kacamata baru yg  berwarna biru, tetapi kacamata itu selalu kubawa), kemaja yang aku kenakan pada hari ini juga bercorak merah marun garis-garis hitam, pensil mekanik, kalendar, dan masih ada office stuff lain yang berwarna ini.

Merah marun memang menjadi warna kesukaanku, hampir setiap hari senin, aku selalu memakai kemeja lengan panjang berwarna ‘darah’ ini. Dan selalu di setiap kesempatan wawancara atau tes kerja aku juga mengenakannya. Entah apa yang membuat aku suka warna ini, tetapi, banyak barang-barangku berwarna ini.

Aku lihat dari jendela kantorku, lihat pemandangan beton bertingkat di jakarta. Ah, ternyata masih hujan, dan lalu lintas masih sangat padat, ini tandanya, aku harus lebih bersabar untuk pulang. Lalu, ku arahkan kursor laptopku untuk membuka email yahoo. Ada satu folder yang menjadi perhatianku, aku tulis folder itu dengan nama ‘Gue Banged’. Oh, My God, folder ini sudah lama sekali tidak update, tidak ada email masuk secara otomasis ke folder ini, karena setting dari folder ini aku atur agar folder ini berisi email dari sender tertentu (1 orang tepatnya). Lalu, aku buka foldernya dan sekilas aku ingat akan siapa sendernya, subjectnya dan isinya.

Tiba-tiba ada yang mengalihkan perhatianku dari email-email itu, aku mengamati corak dan motif baju yang aku pakai hari ini. Merah marun, garis-garis hitam. Terdiam beberapa menit, aku mencoba mengingat-ingat kembali, adakah hal yang sama dengan motif baju yang aku pakai hari ini??

Dan, pikiranku terfokus pada satu hal. Kotak Merah marun.

Penting ga sih punya pacar?

August 13, 2010 2 comments

Pacaran, pacaran? tanpa imbuhan kata itu jadi Pacar. Seberapa penting sih kehadiran ‘Pacar’, atau seberapa penting proses yang disebut dengan ‘Pacaran’. Kalau katanya Zivilia ‘Kekuatan cinta kita takkan pernah rapuh, terhapus ruang dan waktu’, itu kalo lagi jatuh cinta. Coba perhatikan apa katanya D’Masiv ‘apa yang harus kulakukan lagi bila kau tak setia, karena aku hanya seorang manusia yg tak kau anggap, cukup sudah kau sakiti aku lagi’ haduh mengerikan, kalo itu pasti kasusnya lagi diduain atau dikhianatin sama pacarnya sendiri.

Lain lagi katanya Samsons ‘aku memang tak berhati besar untuk memahami hatimu disana, aku memang tak berlapang dada untuk menyadari kau bukan miliku lagi, dengar-dengarkan aku, aku akan bertahan sampai kapanpun, sampai kapanpun’, yang ini juga cukup ironis, udah tau ditinggalin, masih aja mau bertahan sampai kapanpun?? hhmm

Kalau dilihat dari siklusnya, proses yang kita biasa sebut pacaran, dimulai dari kenalan-pdkt-semakin dekat-jadian-happy beginning-berantem-baikan-berantem lagi-jalan bareng-berantem-dan putus. Tetapi ada juga yang langgeng terus sampai nikah. Nah, sekarang, pertanyaannya adalah :

Is it really important for you to have a girlfriend?, (Well, for me, sometimes i do need a girlfriend, but sometimes i dont. But trust me, i’m not a gay, trust me i’m straight).

Seringkali gw dihadapkan pada pertanyaan tersebut, penting ngga sih punya pacar?. 4 Bulan lalu gw terakhir punya cewe, dan paling lama pacaran adalah hampir 4 tahun. Tapi bukan berarti selama gw jomblo gw ga deket sama cewe, ada beberapa yang deket, bahkan sangat dekat.

So far, my life without a girlfriend has been pretty good, lucily, im not that type of Must have a Girlfriend person. I’m not addict in relationship with a woman. Toh, selama ini, hidup juga berjalan dengan semestinya tanpa adanya seorang pacar. Memang gw akuin, kalo punya pacar pasti ada ‘hal’ lain, contohnya, punya temen curhat, ada yang diajakin jalan, ada yang diajakin maen, ada yang bangunin tiap pagi, ada yang selalu telpon, ada yang selalu mengingatkan tentang banyak hal, ada temen ketawa, dan lain lain.

Tapi terkadang, punya cewe itu kadang kaya maenan komedi puter, bikin puyeng, gw punya satu pepatah buat cewe, yaitu : ‘Jika saja kamu se-simple jurnal Biaya (Dr) dan Bank (Cr), aku tidak membutuhkan untuk belajar rumitnya Teori Konsolidasi untuk memahamimu!’. Iya benar sekali, cewe itu rumit, ribet, rempong (bahasa gaulnya), sudah ditebak, banyak maunya, semaunya sendiri kadang nyebelin. Hufh!! Nah, makannya itu, kembali ke pertanyaan, penting ga sih punya pacar? pastinya semua ada plus dan minus nya sendiri-sendiri.

Hhmm, Well, for me, as long as i have plenty of friends and i have many activities to do, i’m not worried about having a girlfriend. Just let it flow, actually, i have plenty of girlfriend but they’re jut not kissable and hugable,,,hehehe.

Categories: On Love, Personal Life

Bukan Gelar, tapi Cinta!

August 11, 2010 2 comments

Ada satu notification di Handphone Blackberry yang aku pegang, ternyata, notification tersebut dari aplikasi Twitter. Penasaran tentang siapa temanku yang menyapaku lewat twitter, lantas aku langsung buka twitter ku dan memperhatikan ada obrolan apa, dan siapa temanku yang mengawali obrolan tersebut.

wah, ternyata trending topic yang hangat kali ini adalah Tentang Ayah. Tweephearts, biasanya mengawali dengan tanda kress (#) untuk menandakan ada topik baru yang sedang dibicarakan. Lalu, aku membaca satu persatu apa yang ditulis temanku tentang topic tersebut.

Ah, sungguh mengharukan membacanya, lantas aku berpikir, apa yang akan aku tulis atau aku renungkan mengenai kehadiran seorang Bapak dalam hidupku. Tidak lama kemudian terbesit sesuatu dan aku tuliskan di twitterku.

TheoChresma, ‘Bukan gelar tapi cinta’ #Tentang Ayah, iya benar, ‘Bukan Gelar, Tapi Cinta’, itulah renugnanku tenang kehadiran Ayahku. Pendidikan mungkin bukanlah suatu yang penting baginya, beliau hanya bergelarkan D1 dari Universitas Kristen Indonesia, jurusan Teknik Elektro. D1, bukanlah suatu gelar yang diperhitungkan pada masa sekarang, bahkan mungkin, perusahaan-perusahaan akan menyetarakan D1 dengan lulusan SMA. Dan, bukan rahasia umum lagi, dengan kualifikasi D1, pasti akan sulit mencari kerja ditengah ribuan orang yang memegang gelar S1. Pekerjaan yang dilakukan ayahku pun sangat sederhana. Setelah mengundurkan diri dari sebuah Bank Swasta pada tahun 2001, lantas beliau hanya bekerja sebagai TU (Tata Usaha) di satu SMA Kristen.

Aku pun merasa sangat beruntung mempunyai ayah yang penuh cinta dan bisa merasakan kasih sayang dari seorang ayah seperti beliau. Pastinya, sudah tidak terhitung apa saja pengorbanan yang sudah dilakukan beliau untukku dari aku kecil. Mulai dari, mengantar aku sekolah, mengantar aku les, mengantar aku latihan badminton, menunggu aku sekolah pada waktu aku duduk di bangku sekolah dasar, bekerja untuk membiayai kuliahku. Ah, mungkin ribuan huruf untuk menggambarkan pengorbanan beliau.

Keberuntunganku, mungkin tidak dirasakan oleh orang lain yang sebaya denganku. Ada banyak cerita yang aku denger dar teman-temanku, yang membuat mereka depresi karena kurangnya kasih sayang dari orang tua mereka. Orang tua mereka adalah orang tua yang sangat sibuk. Selalu bekerja, dan jarang memperhatikan anak-anaknya. Atau, orang tua mereka sudah cerai karena perbedaan idealisme dan pikiran, atau orang tua mereka yang terlalu memperhatikan perusahaannya, dan masih banyak lagi.

Akibatnya, yah, pastinya kita juga sudah tahu, Junkie, putus sekolah, terjerumus ke Sex Bebas, MBA. Itu baru sebagian kecil, masih banyak masalah lain yang diakibatkan karena kurangnya perhatian dan kasih sayang dari orang tua. Yah, sudah lah, aku tidak ingin mengurai panjang lebar lagi, hanya merasa kurang sreg jika harus menceritakan masalah-masalah yang dirasakan teman-temanku. Aku hanya perlu bersyukur, mempunyai orang tua yang sangat baik, meskipun beliau hanya melakukan pekerjaan yang sederhana, meskipun bukan bergelar sarjana, master atau doktor, tapi satu gelar aku berikan padanya. M, Fm, yaitu Master of Family (Seorang yang bisa memberikan cintanya yg utuh untuk keluarganya).

Categories: On Love, Personal Life